Inilah Saat Yang Saya Rindukan Pesan Jasmin Hamid Selagi Ada Pintu Syurga Jagalah Sampai Akhir Hayat Mereka.

Pelakon Jasmin Hamid bukan saja hebat di layar perak. Sebagai anak sulung dalam keluarga, wanita cekal ini hebat menjadi tulang belakang adik-adik. Dalam sibuk menjayakan pengambaran Lara Aishah, Jasmin Hamid tetap dengan rutin ke hospital menjaga ayah yang sakit waktu itu. Dia juga menjaga kedua-dua PINTU SYURGA nya dengan baik sekali.

Kedua-dua ibu bapa, Jasmin Hamid sudah dijemput Ilahi. Pulang ke perkampungan abadi. Bakti yang dicurahkannya dan adik-adik semasa hayat arwah Baba dan Mamanya masih ada, sebaik-baiknya menjadi iktibar untuk semua. Ini kerana seperti pesannya agar menghargai menjaga kedua PINTU SYURGA biar sesibuk mana pun kerjaya seorang anak itu. Kerana bila kedua-duanya sudah tiada, rutin inilah yang begitu dirindui.

“Pics ni kiriman dari sahabat saya yang turut menziarah masa Arwah BABA saya sakit. Diambil tanpa pengetahuan saya. Katanya dah lama dia simpan pics ni dan baru sekarang dikirim pada saya sebab takut saya sedih.”

Walau hatinya sebak, Jasmin percaya yang dirinya perlu kuat. “Saya harus kuat dan redha dengan ketentuan Allah.”

Cerita tentang gambar kiriman teman itu, akuinya waktu itu di penghujung hayat arwah Babanya yang dah sakit teruk.

“Memang besar dugaan menjaga ibu bapa yang sakit. Menduga kesabaran kita. Mereka umpama anak kecil. Tapi inilah saat yang saya rindukan. Mandikan arwah Baba, suap makan dan siapkan arwah Baba. Kemudian saya pergi kerja. Balik dari kerja, terus pergi hospital untuk jaga arwah Baba. Itulah rutin kami adik-beradik.”

“Masa ini saya tengah shooting drama Lara Aishah. Walaupun hati tak tenang memikirkan arwah Baba yang sedang sakit, saya harus lunaskan kerja saya. Allah datangkan ujian lagi buat kami sekeluarga. Sedangkan arwah Mama baru 3 bulan meninggal masa ini selepas 3 tahun sakit.”

Dalam perkongsian itu, Jasmin turut mengucapkan rasa terima kasih kepada ‘keluarga’ Lara Aishah. Yang sentiasa memberi sokongan moral padanya yang harus bekerja dan menjaga arwah Babanya yang sedang sakit.

“Kami adik beradik bergilir-gilir jaga arwah Baba sampailah arwah Baba hembuskan nafas terakhir di rumah. Arwah Baba jatuh sakit selepas 3 bulan arwah Mama meninggal. katanya dia rundu sangat dengan arwah Mama. Inilah dia kasih sayang hingga ke Jannah.”

Allah Tamatkan Khidmat Saya Dan Adik-Adik Jaga PINTU SYURGA

Tahun 2016, Allah telah tamatkan perkhidmatan saya dan adik-adik bilamana ALLAH menjemput kedua PINTU SYURGA kami mengadapNya.

“Dunia kami jadi gelap pada masa tu. Tapi sebagai orang yang beriman, kita harus redha dengan ketentuanNya. Kami rindu untuk terus berbakti pada PINTU SYURGA kami. Namun kami BERSYUKUR kerana Allah beri kami peluang untuk berbakti sehingga akhir hayat PINTU SYURGA kami.”

Kami bersyukur kerana ALLAH menjemput kedua PINTU SYURGA kami dalam keadaan tenang dan pulang pada hari yang baik. Allah telah tamatkan penderitaan PINTU SYURGA kami di atas dunia ini dari terus menanggung kesakitan dan SAKIT yang Allah turunkan itu sebagai pencuci dosa hambaNya di atas muka bumi ini.

Mohon ALLAH tempatkan kedua PINTU SYURGA kami dan seluruh umat Islam yang pulang lebih dulu dari kita, di dalam syurgaNYA tanpa HISAB.

Pada uols yang masih ada PINTU SYURGA, jagalah PINTU SYURGA mu. Kejarlah PINTU SYURGA mu. Jangan jadikan alasan kerjsa sampai terpaksa abaikan PINTU SYURGA mu. Kalau orang lain boleh berbakti pada pintu syurga mereka. Kenapa kita tidak? Nak seribu daya, tak nak seribu dalih.

Jangan jadikan alasan BUSY untuk tidak bersama mereka. Selagi kita hidup, kerja tidak akan habis.. Cari masa untuk bersama mereka. Bukan duit yang mereka minta tapi kasih sayang dan perhatian anak-anak yang di perlukan terutama bila mereka sedang sakit.

Lembutkan hati untuk terus berbakti pada PINTU SYURGA. Bahagiakan mereka. Kejarlah PINTU SYURGA mu sementara ada peluang.

Ini saranan yang Jasmin Hamid cadangkan:

* Kalau tak dapat jenguk mereka, selalu call mereka bertanya khabar. Jadikan rutin

* Pasti akan sunyi bila PINTU SYURGA dah tak ada nanti, sebab saya dah melaluinya.

* Jangan putus berdoa untuk PINTU SYURGA kita. Allah Maha Mendengar.

“Mohon Allah kuatkan semangat ku untuk menempuh ujian darimu bagi menggantikan tempat kedua orang tua ku untuk adik-adikku. Sekarang akulah IBU dan akulah AYAH buat adik -adikku. Allah tidak akan menguji seseorang itu di luar kemampuan hambaNya. Aamin.”